Laporan Kasus: Dermatofitosis oleh Microsporum spp., dan Curvularia spp., pada Anjing Pomeranian

  • Ni Made Ayu Kurniawati Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Udayana
  • I Gusti Made Krisna Erawan Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Udayana
  • I Gede Soma Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Udayana

Abstract

Dermatofitosis merupakan infeksi jamur yang sering disebabkan oleh Microsporum canis, M. gypseum, dan Trichophyton mentagrophytes.  Anjing dalam kasus ini merupakan anjing ras pomeranian jantan berusia lima tahun dengan bobot badan 6 kg. Anjing kasus menderita lesi kemerahan pada permukaan kulit, yang kemudian menjadi keropeng dan menyebar ke beberapa bagian tubuh secara multifokal.  Anjing kasus sempat dibawa ke dokter hewan untuk pengobatan, namun lesi semakin parah dan obat sebelumnya tidak dapat dinilai.  Pemeriksaan penunjang berupa tape skin test dilakukan untuk melihat agen penyebab penyakit.  Sampel diambil dari lesi yang ada dipermukaan kulit, dan rambut hewan.  Kapang Microsporum spp. dan Curvularia spp. ditemukan pada pemeriksaan tape skin test.  Anjing diberikan pengobatan antijamur berupa itraconazole (5 mg/kg, q 24 jam) selama 28 hari dan cephalexin (15 mg/kg, q 12 jam) selama tujuh hari.  Pengamatan pascaterapi menunjukkan keadaan hewan kasus kembali normal dengan pertumbuhan rambut yang bagus.

Downloads

Download data is not yet available.

Author Biographies

I Gusti Made Krisna Erawan, Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Udayana

Laboratorium Ilmu Penyakit Dalam Veteriner

I Gede Soma, Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Udayana

Laboratorium Ilmu Penyakit Dalam Veteriner

Published
2021-09-30
How to Cite
KURNIAWATI, Ni Made Ayu; ERAWAN, I Gusti Made Krisna; SOMA, I Gede. Laporan Kasus: Dermatofitosis oleh Microsporum spp., dan Curvularia spp., pada Anjing Pomeranian. Indonesia Medicus Veterinus, [S.l.], p. 804-813, sep. 2021. ISSN 2477-6637. Available at: <https://ojs.unud.ac.id/index.php/imv/article/view/69203>. Date accessed: 25 sep. 2022. doi: https://doi.org/10.19087/imv.2021.10.5.804.
Section
Case Report

Most read articles by the same author(s)

1 2 3 > >>