Studi Kasus: Hernia Abdominalis pada Kucing Domestik

  • Debbie Aprillia Yona Sasmita Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Udayana
  • I Gusti Ngurah Sudisma Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Udayana
  • I Wayan Wirata Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Udayana

Abstract

Hernia abdominalis adalah penonjolan isi abdomen melewati suatu cincin atau lubang yang abnormal pada rongga abdomen tubuh. Seekor kucing betina ras lokal, berumur 6 tahun, bobot badan 2,7 kg, dengan keluhan adanya adanya benjolan pada area abdomen disertai cincin dengan massa yang dapat didorong ke dalam. Bedasarkan anamnesa penonjolan tersebut mulai terlihat sejak tiga bulan yang lalu dan diduga disebabkan oleh trauma. Hasil pemeriksaan darah lengkap menunjukkan eritrosit menurun sedangkan hemoglobin berada pada rentang normal. Berdasarkan hasil pemeriksaan fisik dan klinis, kucing didiagnosa mengalami hernia abdominalis dengan prognosa fausta. Penanganan kasus dilakukan dengan reposisi usus ke dalam rongga abdomen dengan pembedahan (insisi). Pascaoperasi diberikan antibiotik cefotaxime injeksi kemudian dilanjutkan dengan amoxicilline (20 mg/kg BB; q 12h; selama 5 hari) dan antiradang nonsteroid meloxicam (0,1 mg/kg BB; q 24h; selama 5 hari). Hasil operasi menunjukkan kesembuhan luka pada hari ke-7 pascaoperasi luka sudah mengering dan menyatu

Downloads

Download data is not yet available.

Author Biographies

I Gusti Ngurah Sudisma, Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Udayana

Laboratorium Ilmu Bedah Veteriner

I Wayan Wirata, Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Udayana

Laboratorium Ilmu Bedah Veteriner

Published
2019-09-30
How to Cite
SASMITA, Debbie Aprillia Yona; SUDISMA, I Gusti Ngurah; WIRATA, I Wayan. Studi Kasus: Hernia Abdominalis pada Kucing Domestik. Indonesia Medicus Veterinus, [S.l.], p. 624-636, sep. 2019. ISSN 2477-6637. Available at: <https://ojs.unud.ac.id/index.php/imv/article/view/57008>. Date accessed: 30 nov. 2020.
Section
Articles

Most read articles by the same author(s)

1 2 > >>