EFEKTIVITAS SELEKSI DIMENSI TUBUH SAPI BALI INDUK

EFEKTIVITAS SELEKSI DIMENSI TUBUH SAPI BALI INDUK

  • Warmadewi D. A.
  • I G. L. Oka
  • I N. Ardika

Abstract

Seleksi merupakan salah satu tindakan yang dilakukan untuk meningkatkan mutu genetik suatu populasi ternak.
Respon seleksi yang terjadi tergantung pada intensitas seleksi, heritabilitas dan simpangan baku sifat yang diseleksi.
Simpangan baku sifat atau performans ternak yang diseleksi akan menunjukkan keragaman (variasi) sifat tersebut
dalam populasi yang dikenal dengan koefisien variasi (keragaman). Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui
koefisien keragaman dan efisiensi respon seleksi yang terjadi, bila seleksi dilakukan pada dimensi tubuh (panjang
badan, tinggi gumba dan lingkar dada) yang didasarkan intensitas seleksi dan estimasi heritabilitas yang sama
terhadap semua dimensi tubuh yang diukur. Penelitian ini dilakukan secara purposive random sampling pada
lima kelompok ternak di lima kecamatan di kabupaten Jembrana. Jumlah induk sapi bali yang digunakan dalam
penelitian ini sebanyak 275 ekor. Variabel yang diukur adalah panjang badan, tinggi gumba dan lingkar dada. Hasil
penelitian menunjukkan rataan panjang badan, tinggi gumba dan lingkar dada sapi bali induk di lokasi tersebut
berturut-turut 117,19±8,84cm; 115,12±6,35cm dan 165,43±12,54cm dengan koefisien keragamannya berturut-turut
7,54%; 5,52% dan 7,58%, sedangkan respon seleksinya berturut-turut 0,60cm; 0,76cm dan 1,25cm. Kesimpulan
yang dapat diambil dari hasil penelitian ini adalah respon seleksi yang paling efektif untuk peningkatan mutu
genetik dimensi tubuh sapi bali betina adalah terhadap lingkar dadanya.



Kata kunci: sapi bali, seleksi, respon seleksi

Downloads

Download data is not yet available.
Published
2017-07-19
How to Cite
D. A., Warmadewi; OKA, I G. L.; ARDIKA, I N.. EFEKTIVITAS SELEKSI DIMENSI TUBUH SAPI BALI INDUK. Majalah Ilmiah Peternakan, [S.l.], v. 20, n. 1, p. 16-19, july 2017. ISSN 2656-8373. Available at: <https://ojs.unud.ac.id/index.php/mip/article/view/32188>. Date accessed: 01 dec. 2022. doi: https://doi.org/10.24843/MIP.2017.v20.i01.p04.

Most read articles by the same author(s)