PERTANGGUNGJAWABAN PIDANA BAGI PELAKU ABORSI DIBAWAH UMUR AKIBAT PERKOSAAN

  • Hesti Hardiyanti
  • I Ketut Markeling

Abstract

Aborsi di Indonesia merupakan tindakan yang melanggar hukum karena berkaitan erat dengan hak asasi manusi.  Aborsi yang digeneralisasi menjadi suatu tindak pidana apabila aborsi dilakukan secara sengaja dengan alasan yang tidak dibenarkan oleh hukum.


            Metode yang digunakan dalam penulisan ini adalah metode penelitian hukum normati mengkaji suatu permasalahan yang bersumber dari bahan hukum primer, bahan hukum sekunder, dan bahan hukum tersier. Pendekatan yang digunakan adalah pendekatan perundang-undangan, pendekatan kasus dan pendekatan komparatif.


            Berdasarkan hasil penulisan maka dapat disimpulkan bahwa aborsi dapat dilakukan apabila pelaku aborsi merupakan korban perkosaan dan secara psikologis ia tidak dapat menerima kehamilannya tersebut. Namun pelaku aborsi yang dinyatakan secara psikologis mampu menerima kehamilan tersebut dengan sengaja atau memiliki niat ingin mengugurkan kandungannya dapat dikatakan sebagai pelaku suatu tindak pidana dan harus mempertangungjawabkan perbuatannya sesuai dengan peraturan yang berlaku.


Kata kunci: Pertanggungjawaban Pidana, Aborsi, dan Dibawah umur

Downloads

Download data is not yet available.
Published
2018-05-21
How to Cite
HARDIYANTI, Hesti; MARKELING, I Ketut. PERTANGGUNGJAWABAN PIDANA BAGI PELAKU ABORSI DIBAWAH UMUR AKIBAT PERKOSAAN. Kertha Wicara : Journal Ilmu Hukum, [S.l.], p. 1-13, may 2018. ISSN 2303-0550. Available at: <https://ojs.unud.ac.id/index.php/kerthawicara/article/view/40553>. Date accessed: 18 jan. 2021.
Section
Articles

Most read articles by the same author(s)

1 2 3 4 5 6 7 8 > >>